Bertemu Penipu

Bertemu Penipu


Orang desa,ngomongin orang desa pasti yang dipikiran orang katrok, ndeso ora weruh teknologi, tani, polos, gampang diapusi. Lha aku ki wong ndeso, dan hari ini aku mau cerita, entah ini tentang aku kena tipu apa gimana simak aja.

Sabtu siang jam 11 aku baru pulang dari ladang sama sapiku, sapiku namanya The red cow which is born behind house when my family and I enjoyed a movie the titled The Civil War that in the movie spiderman fights with Captain America with his strong armor that is created with the strongest metal in world vibranium Imbu, cukup panggil Imbu saja. Setelah mengikat Imbu di kandang aku segera mandi. Habis mandi kutolong ibu membersihkan tempat tidurku kuhidupkan komputer. Abis itu aku buka libreoffice writer karena kerjaan masih banyak dan harus kuselesaikan dan gak lupa kubuka rhythmbox untuk dengerin lagu2 keroncong.

Tiba2 waktu masih dapet 1 halaman pintu rumahku diketuk. Tok tok tok. Segera kumatikan musik di komputer. Aku buka pintu, dan terlihat sesosok sebaya aku. Pake baju putih lengan panjang dan celana hitam slim banget (sampe property selangkangan dia tersakiti sepertinya). Pakek dasi item. Pokonya rapi banget. Aku gak pernah dandan serapi itu kecuali waktu berangkat sunat dulu.

Aku tanya dia ada perlu apa dia jawab katanya mau nawarin bisnis menguntungkan *udah bisa nebak kan apaan, tapi baca sampai habis dulu sob*. Sebagai warga RW 02 dan muslim yang baik aku perislahkan dia masuk dan kuberi dia air mineral gelas (aku selalu sedia air mineral gelas, jadi main kerumahku ya gaes). Dia duduk dan memperkenalkan nama, namanya Ponipu (nama samaran, kita panggil aja dengan Mas Ipu). Aku juga memperkenalkan diriku.

Setelah basa basi selama 12 menitan dia mulai menjelaskan bisnis yang dia akan tawarkan. Dia menawarkan bisnis property yang nilainya miliaran (sebenarnya dia jelasin pake istilah2 bisnis yang aku ga ngerti). Singkatnya dia ajak aku investasi untuk nanemin modal ke situ. Katanya sih itu proyek bakal dapet untung besar. Dia juga nunjukin berbagai dokumen banyak banget. Pokoknya lebih banyak dari berkas skripsiku dan foto2 yang aku ga begitu ngerti tapi yg jelas di foto itu ada gambar excavator ama mobil truck berjejer. Keren. Di desaku belum pernah ada alat2 yang begituan.

Akhirnya setelah dia jelasin “proyek bisnisnya” kepadaku selama stgah jam. Dia ajak aku buat investasi. Nah, aku bingung nih, aku kan cuma orang desa. Masa mau di ajak investasi proyek miliyaran, ini rumah aku jual aja gak ckup buat inves tuh proyek. Katanya sih minimal inves 2 juta dan katanya jika aku udah inves maka setiap akhir bulan aku bakal dapat uang hasil keuntungan 40% dari inves ku itu (jadi aku bakal dapet 40% x 2 juta = 800rb, bener gak sih). Wah, 3 bulan balik modal tuh, 3 tahun udah bisa beli motor. Gak kerja lagi. Ya udah aku percaya. Akhirnya dia minta photocopy identitasku, kebetulan aku baru buat KTP, tapi aku ada Kartu Mahasiswa ya aku photocopy (di rumah ada printer yg bisa copy) dan kukasih ke dia.



Trus dia nulis2 apa gitu di kertas, aku gak mudeng. Abis itu dia nanya ke aku mau inves berapa aku jawab 2 jt aja mas Ipu. Setelah itu dia minta uang ke aku. Nah emang dasar orang desa aku sih 
PERCAYA
Aku bilang gini “mas aku pinjem KTP mu dulu, mau ku photocopy, biar kita sama2 enak kan bisnisnya hehehe”. Dia kasih aku dan aku copy di kamarku.

Dasar otak aku ini rada sableng, biar keren kaya orang2 pebisnis aku pingin punya berkas2 bisnis (karena menurutku orang bisnis itu orang yang bawa berkas banyak kemana2 buat dipamerin). Akhirnya aku buat surat juga. Aku bingung mau buat surat apaan, akhirnya (mungkin ini kekonyolanku) aku buat lah surat pernyataan yang isinya bahwa aku harus terima gaji 40% dari inves ku sebesar 2juta tiap bulan. Dan jadilah suratnya, (maaf gak bisa nampilin tak cari2 kertasnya gak ada karena udah 2 minggu kejadiannya). Tak lupa aku tempelin materai 6000.

Terus aku kembali ke ruang tamu menemui Mas Ipu. Terlihat Mas Ipu masih merokok sambil memainkan HP-nya. Aku duduk dan Mas Ipu berkata “Di sini sinyal X* susah ya, dari tadi kok darurat terus”. Aku diem aja lha wong ini di desa. “Hehehe iya mas, belum beli tower soale”, aku membalas dengan sedkit cengengesan. Aku segera menyerahkan surat perjanjian bisnis yang tadi kubuat.

Mas Ipu    : “Apa ini mas?”

Hari        : “Oh iki surat perjanjian bisnis mas, gen adewe penak kedepane, aku aku koyo wong bisnis tenanan, duwe berkas2 ngono koyo sampean.”

Mas Ipu    : “oh, tunggu saya baca dulu ya mas. (dia membaca nya hamper 5 menit, kemudian dia minta asbak). Mas boleh minta asbak?”

Aku        : Oh iya mas, tak ambilin dulu kebelakang (di rumah gak pernah ada asbak di meja karena di rumah cuma bapakku aja yg ngerokok, itupun harus di luar rumah).

Aku segera kebelakang mengambil asbak itu. Kemudian kembali ke ruang tamu tadi. Dan ternyata eh kejadian gak disangka-sangka, mas Ipu udah ngilang aja. Aku takut dia diculik atau dia adalah jelmaan gendruwo yang mau nyulik ane dgn modus bisnis. Hii ngeri, aku segera masuk kamarku dan bunyikan lagu3 di rhythmbox ku yg aku pause dari tadi.

Malamnya aku cerita sama bapakku. “orang itu gak berani Har. Dia itu niatnya mau nipu kamu. Tapi malah mbok kei surat pernyataan bermaterai yo ora wani dekne”.

Begitulah, dari cerita itu aku dapet pelajaran kalua mau berbisnis dengan orang lain kita harus tahu betul siapa yang kita ajak berbisnis. Jangan mentang2 twaran bisnis yg menggiurkan trus kita mau aja. Di tambah lagi kalau perlu buat lah surat perjanjian, ya biar cari aman aja sih hehehe.


33 Responses to "Bertemu Penipu"

  1. Haha, kena tipu itu kayak punya cewek terus di tikung mantan cewek itu sendiri .. Nyesek

    BalasHapus
  2. sapinya merah gan?
    the red cow hehehe?

    BalasHapus
  3. hhehe.. dasar penipu.
    dizaman sekarang ini banyak banget penipu..
    jadi kita musti selalu waspada.

    BalasHapus
  4. Ah sudalah dunia pun sudah tertipu, orang penipu merebah. Bagus ceritanya.:)

    BalasHapus
  5. bahaya ya gan, harus berhati2

    BalasHapus
  6. Nama sapinya panjang juga hahaha

    BalasHapus
  7. Kalau cara ngomongnya kayak menekan atau menyuruh kita agar ngikut keinginan mereka bisa dibilang dia udah berpengalaman. Kalau langsung to the point ngasih surat, suruh tanda tangan diatas materai atau kita disuruh ngambil barang, kita harus waspada :D, soalnya model model pemaksaan identik dengan penipu

    BalasHapus
  8. haha..sangat menarik. lebih hati-hati ya gan!

    BalasHapus
  9. Harus waspada gan...
    Itu nama sapinya kurang lengkap lagi kayanya gan.. bhahaha

    BalasHapus
  10. lebih waspada lagi gan, apalagi kalau namanya berbisnis, salah sedikit bisa berabe urusan nya

    BalasHapus
  11. hal paling mengerikan nih Ketemu penipu

    BalasHapus
  12. Wkkwkwwk emang penipu .Kerjaannya ya begitu maupun dipaksain kyk apa tetep aja nipu :v

    BalasHapus
  13. waduh serem gan kalau ketemu sama penipu gitu

    BalasHapus
  14. haha menghibur sekali gan, lucu..

    BalasHapus
  15. penipu harus dibasmi sampai ke akar2nya , dari pada bikin resah kita semua , setuju ga nak Tohari

    BalasHapus
  16. Penipu merajalela. Serem jg yak klo ktemu pnipu

    BalasHapus
  17. Wahhhh,konyol gan ceritanya..harus lebih waspada sama penipu

    BalasHapus
  18. pertama, lu punya sapi dinamain panjang bener, mana bahasa inggris lagi, belepotan gue nyebut nama sapi lu

    kedua, gue juga sering ditawarin bisnis bisnis, dia ngejelasin, gue iya iyain doang, ditanya mau invest berapa, gue jawab full gajih gue bulan ini, pertemuan selesai, gue menghilang dari tuh orang

    ketiga, njir gue ngakak, sipenipu kabur setelah dapet surat dari lu :v
    kenapa gak sekalian dikejar mas...

    entar, kalo ada yang nawarin gue lagi, gue coba cara lu dah, soalnya gue cape kalo gue mulu yang menghilang, gantian lagi:v

    btw ini kunkungan pertama ane kemari...
    salam kenal yaaaaaaa

    BalasHapus
  19. wah , nama sapinya kerennn .. hahaha

    BalasHapus
  20. nyesek gan kena tipu begitu. semoga orang yang suka nipu cepet dimusnahin dari muka bumi.. ups.. malah ngomongin diri sendiri.. :-D

    BalasHapus
  21. Maka dari itu kita harus selalu hati" terhadap orang,jangan mudah percaya

    BalasHapus
  22. hampir aja ente ketipu wkwk, emang harus hati2 gan. ane jg orang desa dan bapak ane jg pernah hampir ketipu dengan menawarkan bisnis yang keknya bener2 menguntungkan tapi untung gak jadi hehe.

    BalasHapus
  23. kadang kalo ane kena tipu. malah suka intropeksi diri... yahhhh karena gue juga suka nipu hahahahahahah :p

    BalasHapus
  24. refrensi yang bagus nih untuk di jadikan cerita.

    BalasHapus
  25. kkeren ceritanya, tulisannya juga rapi :D

    BalasHapus
  26. Mantap gan..
    Www.shiddiqstory.com
    Masih belajar nii

    BalasHapus
  27. wah seru juga ceritanya,, teruskan menulisnya ya

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel